Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan

Rakyat Menyelamatkan Hutan
14
Apr

REDD+ Galau? Pangale Konsisten!

REDD+ Galau? Pangale Konsisten!

Kalaua tidak galau, lebay. Semua masyarakat tahu sikap pemerintahan sekarang ini. Begitu pula terhadap lingkungna hidup, menggembar-gemborkan program pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi (REDD/Reduction of Emissions from Deforestation and Degradation), tetapi di lapangan menyimpang dari tujuannya, misalnya lahan hutan gambut yang semestinya dilindungi justru diizinkan dibuka menjadi lahan perkebunan sawit. Sikap ini jelas tidak konsisten.

Kabar lainnya Kementerian Kehutanan membuka lebar pengelolaan hutan kepada masyarakat, yang disampaikan dalam Pertemuan Nasional Lingkungan XI Wahana Lingkungan Hidup Indonesia Jumat (13/4/12), di Balikpapan, Kalimantan Timur. Bagaimana faktanya? Yang pasti saatnya untuk membangkitkan kembali sistem hutan kerakyatan (SHK).

SHK selalu konsisten keadilan dan kelestarian. Salah satu SHK yang terkenal di indonesia adalah Pangale di Kawasan pemukiman Mpoa, Sikoi, Kablenga, Lintio, Lowu, Vatu Tanah, Uempipir di Bungku Utara, Morowali, Sulawesi Tengah. Menurut data SHK 2001 seluas 10.000 ha yang dihuni oleh 722 jiwa masyarakat. Berikut gambaran konsistensi SHK di Wilayah Dataran Bulang ini.

Tou Taa’ sebutan untuk  masyarakat komunitas pemilik dan penghuni hutan adat di kawasan  dataran bulang sebagai pengumpul  hasil hutan berupa kemiri, rotan serta damar.

Tou Taa’ merupakan sebutan bagi komunitas masyarakat adat yang   tinggal didalam kawasan hutan adat disebut juga “To Wana” berarti  “orang dalam hutan”. Kehidupan masyarakat Tou Taa’ sangat tergantung pada hutan  baik  secara ekonomi maupun sosial sehingga untuk membuat hutan tetap lestari, masyarakat memiliki kearifan tradisional dalam mengelola hutan yang masih terpelihara dengan baik .  Pola pengelolaan hutan itu  dikenal dengan “Pangale” atau “Hutan adat”.

Pangale dalam pandangan Tou Taa’ adalah sesuatu yang bernilai  sakral disamping rotan.  Tou Taa’ meyakini bahwa hutan terbentuk  melalui proses dari segenggam tanah yang berkembang menjadi dataran  dan pegunungan hingga terbentuknya tumbuhan dan hewan menjadi  hutan. Disamping keyakinan akan adanya roh-roh yang dapat  menyembuhkan penyakit  sehingga hutan dijadikan juga sebagi tempat berkomunikasi untuk meminta pertolongan. Keyakinan mistik inilah yang mempengaruhi pola tata ruang pemukiman dan kebun, dimana mereka membangun rumah ditengah-tengah kebun sebagai analogi “puser manusia” dan kebun mereka ibarat ” manusia penjaga kehidupan” dan hutan  adalah “alam semesta yang menaungi kehidupan”. Tata ruang pemukiman dan kebun ini merupakan sebagian dari sistem Pangale.

Sistem perladangan padi masyarakat Tou Taa’ dilakukan secara  tumpang sari dari jenis padi lokal dengan jagung dan ubi kayu.  Hasil  yang didapat masih digunakan untuk kebutuhan sendiri. Bentuk kebun  lainnya seperti durian, langsat dan kemiri masih dirawat dan  dijaga  keberadaanya dan hasilnya dijual sebagi tambahan penghasilan bagi  masyarakat begitu juga untuk hasil hutan lainnya berupa rotan dan damar.

Pangale adalah hutan adat yang menjadi wilayah tradisional Tou Taa’ yang dari segi fungsi terbagi menjadi:

Pangale Kapali (kawasan hutan adat yang diperuntukkan untuk  kebutuhan ritual-sakral (keramat) dan tidak boleh diolah (kapali) untuk    keperluan kebun dan lainnya.

Pangale Mogalu adalah kawasan  hutan adat yang didominasi oleh tumbuhan rotan dan damar hasil budidaya leluhur dan berfungsi  sebagai hutan produksi terbatas untuk keperluan komunitas. Pada  kawasan ini tidak diperbolehkan penebangan atau dibuka untuk kebun.

Panamuya Tou Taa adalah kawasan perkebunan adat yang terdiri atas jenis tanaman durian, langsat, sagu dan kemiri. Hanya boleh dipetik  hasilnya tetapi tidak boleh ditebang atau dimusnahkan.

Yopo adalah kawasan hutan adat yang diperuntukkan sebagai areal  perladangan dan perkebunan bagi anggota komunitas dan terdiri dari:

–     Navu Tou adalah kawasan perladangan dan perkebunan komunitas yang cukup luas dan terdapat lipu (kampung adat) dan totos (ladang ukuran kecil  yang ditanami  padi ladang, jagung dan palawija) untuk masing-masing anggota komunitas.

–     Wakanavu, bekas ladang berumur antara 1-5 tahun yang  dicadangkan sebagai Navu Tou sesuai waktu rotasi gilir balik. Tetapi jika Navu Tou belum mensukupi kebutuhan komunitas atau Totos yang dibuka gagal panen maka Wakanavu diizinkan untuk dibuka menjadi Totos meskipun belum tiba waktu gilir balik.

–     Yopo Mangura, bekas ladang berumur 6-10 tahun dicadangkan  sebagai Bonde (ladang/kebun berukuran sedang bagi  masing-masing komunitas), ditanami padi ladang, jagung, palawija dan tanaman keras seperti kemiri, nangka, dll.

–     Yopo Masia, bekas kebun dan ladang yang telah menjadi pangale  dan siap dibuka kembali untuk Navu Tou atau Bonde.

Seperti kehidupan masyarakat adat lainnya  pola hidup Tou Taa’ pun   masih dengan sistim kommunal, hidup sederhana dalam  kelompok-kelompok pemukiman (Lipu). Satu  kelompok pemukiman  terdiri dari 5 rumah pemukiman terdiri dari 7 KK. Setiap kelompok memiliki seorang pemimpin  bergelar “Tau Tua Lipu” yang bertanggungjawab dalam urusan dan pelaksana ritual adat serta menentukan waktu dan wilayah gilir balik rotasi dan  melindungi kelompok.

Bentuk-bentuk upacara ritual yang biasa dilakukan oleh masyarakat  adat Tou Taa’ antara lain upacara ritual Mobolog yang bertujuan untuk  pengobatan melalui proses supranatural dan tatacara adat lain yang juga  disakralkan seperti upacara adat membuka lahan, adat menanam padi, dan adat panen yang dipimpin oleh seorang Bworotanah (pelaksana adat tanah).

Menurut data SHK 2001 konsistensi Pangale ini digerogoti eksploitasi hutan adat oleh perusahaan HPH dan HTI seperti PT.Bina  Balantak Raya, PT.Palopo Timber, Tanjung Raya dan Tri Tunggal menjadi areal HPHJ dan HTI. Serta ancaman objek proyek “Pembinaan Kesejahteraan Masyarakat Suku Terasing”, transmigrasi sisipan,  transmigrasi lokal, HPH bina desa ataupun proyek tani menetap (kanitap).  Adanya proyek “Kawasan pengembangan ekonomi terpadu” (KAPET)  dimana lahan rakyat termasuk menjadi bagian dari lahan yang akan direlokasikan untuk tujuan tersebut.

–          Inal Lubis –

3 Responses

  1. gembar-gembor REDD dan praktek penyingkiran akses kontrol dan partisipasi masyarakat dalam kelola proyek pasar karbon memang memberikan peluang bagi shk untuk masuk sekaligus memberikan intervensi pembaruan atau dengan kata lain kembalikan daulat komunitas melalui pembumian gerakan shk. bagus kalau sekretarian menfasilitasi proses konsolidasi para pendukung dan pelaku shk untuk pembumian ini. sebab jika tidak tidak mustahil di berbagai wilayah akan ada yang namanya cagar REDD dalam berbagai model yang semakin menghilangkan kedaulatan komunitas atas tanah, air, lahan serta hutan hingga kedaulatan atas kebebasan memutuskan yang terbaik.

    salandoa
    ardin tahir
    evergreen indonesia
    Jl.Lasoso No.17 Kelurahan Kabonena
    Kec. Palu Barat – Kota Palu. 94227
    Sulawesi Tengah. Indonesia

  2. komunikasi antar pemangku kepentingan menjadi kunci pengelolaan kawasan, so perlu kemauan saling mendengar dan bicara dengan data serta efektivitas kerja untuk kesejahteraan bersama bukan menumpuk modal buat segelintir orang dengan energi serakah yg membabi buta… Selamat cek n mericek…

Leave a Reply

You are donating to : Greennature Foundation

How much would you like to donate?
$10 $20 $30
Would you like to make regular donations? I would like to make donation(s)
How many times would you like this to recur? (including this payment) *
Name *
Last Name *
Email *
Phone
Address
Additional Note
paypalstripe
Loading...